Wisuda dan Traktat Integritas

(Balai Sidang Jakarta, 14 Oktober 2008) Siapa bilang, mapala itu mahasiswa paling lama? He3. Alhamdulillah, akhirnya anak2 2005 lulus, ga pakai ujian komprehensif ulang pula. Selamat, kawan...

(Balai Sidang Jakarta, 14 Oktober 2008) Siapa bilang, mapala itu mahasiswa paling lama? He3. Alhamdulillah, akhirnya anak2 2005 lulus, ga pakai ujian komprehensif ulang pula. Selamat, Kawan...

Alhamdulillah, setelah bertahan selama tiga tahun, saya diwisuda juga. Walaupun ini adalah hal biasa di mana-mana; tapi senang saja rasanya. Diwisuda artinya saya lulus kuliah. Siapa pula orang di dunia ini yang tidak senang bila lulus kuliah?

Lagipula, wisuda kemarin sedikit istimewa. Sebabnya, selain Ibu Sri Mulyani Indrawati, hadir juga Haryono Umar, wakil ketua KPK yang juga alumnus STAN 1981. Dia datang mewakili institusi KPK; sebuah lembaga yang ditakuti para koruptor Indonesia dan selalu bisa merekam pembicaraan telepon kapan saja.

Ibu Menteri menyampaikan ceramah-nasihatnya yang menarik didengar. Ada kata-kata pedas—khas dia—juga kata-kata yang memberi semangat dan harapan untuk kami yang diwisuda. Tentang kasus hangat aparat departemennya yang tertangkap KPK, yang katanya, ”Sungguh memalukan”. Candaannya tentang kampus Jurangmangu yang fisiknya jelek bukan main, sampai pernah dilihatnya kambing berkeliaran di depan perpustakaan. Juga tentang harapannya pada kami semua, ”Kalian adalah bagian dari solusi Indonesia”. Pelan-pelan saya simak kata-katanya; mencoba mencernanya dalam hati dan pikiran saya.

Sedang Bapak Haryono Umar datang untuk menyampaikan orasi ilmiah tentang korupsi. Korupsi, satu kata yang sering menjadi streotip sebagian orang untuk kampus saya. Juga untuk lulusannya. Tapi, tidak mengapa sebenarnya. Lulusan kampus ini juga tidak sedikit yang mampu bersikap jujur dan berintegritas, di instansi pemerintah tempat mereka ditugaskan; juga di tempat lain di mana mereka dibutuhkan.

Setelah berupa-rupa kata sambutan, ceramah, atau orasi namanya; tibalah seorang kawan maju ke depan. Dia—dengan suara lantang—membacakan semacam ikrar atau janji atau pakta tentang integritas anti korupsi. Sebuah peristiwa sederhana namun bersejarah. Ini adalah pertama kalinya janji anti-korupsi dilakukan oleh wisudawan universitas di Indonesia. Saya tentu saja ikut mengucapkannya—dengan ucapan, hati, dan pikiran saya. Saya percaya; dengan mengucapkannya, saya telah memiliki niat baik di hati saya.

Sebelum naik di panggung untuk diwisuda, juga ada semacam janji tertulis yang harus ditandatangani. Apalah beratnya menandatanganinya; sama seperti mengucapkannya. Nanti; saat menghadapai situasi kondisi secara nyata dan sebenar-benarnya; di situlah baru terasa beratnya.

Tapi, tidak usahlah terlalu dipikirkan. Lagi pula yang terpenting adalah perbuatan, bukan semata pikiran. Santai saja. Sambil menunggu acara selesai, lebih asyik becanda dengan kawan-kawan di barisan belakang. Mengejek kawan-kawan yang urutannya di belakang-belakang, yang bernomor urut besar, padahal nomor urut saya juga besar. Atau diejek kawan-kawan yang punya nomor urut kecil. Termasuk juga ikut memberikan aplaus meriah bagi wisudawan paling belakang. Di wisuda STAN, tepuk tangan untuk wisudawan terbaik dan terakhir hampir sama meriahnya. Jadi, ada dua cara agar kamu bisa terkenal; jadi wisudawan terbaik, atau wisudawan terakhir.

Kembali tentang saya yang akhirnya jadi alumnus juga; sangat terasa ini anugerah luar biasa. Saya dulu sempat tidak semangat kuliah di akuntansi. Tapi, tentu saja saya  harus bertanggung jawab. Pada ortu,  juga tentunya kepada Dia Yang Maha Pemurah yang telah memberi waktu, kesehatan, dan segala kebaikan. Tidaklah buruk, setelah dijalani akhirnya terbiasa juga. Saya lulus. Pakai predikat “sangat memuaskan” pula, biarpun IPK tidak seberapa. Sekarang ingin rasanya segera berlari; karena saya percaya ada mimpi yang menunggu di sana; untuk dikejar, tidak menunggu lama.

Rabu, 15 Oktober 2008

“Selamat untuk STAN 2005 yang baru saja diwisuda. Bilapun menapakkan kaki nanti di Jawa, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara, Maluku, Bali, Papua, ataupun Belanda, janganlah lupa atas ikrar yang telah diucapkan kepada negeri ini–Indonesia yang indah ini.”

Advertisements

Ode Malam Lebaran

Saya tidak mudik tahun ini. Kenapa? Tanggung saja waktunya. Sebentar lagi saya ada yudisium soalnya. Jadi aja, waktunya sempit untuk mudik. Biarlah di sini saja; di pinggiran Jakarta sambil menikmati sunyinya hari-hari terakhir Ramadhan.

Tapi syukurlah tidak terlalu sepi di kampus. Lho, kok di kampus? Begini, selama bulan puasa ini saya tinggal di kampus. Di posko mapala kampus saya. Menginap bareng Udik yang orang Solo, Ucup yang orang Bekasi, Jalu yang orang Magelang, Sebastian yang orang Mentawai, Antonius yang orang Sukoarjo, kadang Endji yang orang Surabaya yang datang mentraktir makan—terima kasih banyak untuknya. Jadi, saya tidur, mandi, sahur, berbuka di kampus. Hari-hari terakhir di kampus ini; saya ingin lebih dekat dengan kampus ini. Kalaulah tidak di kampus; di hari-hari terakhir Ramadhan, saya duduk-duduk dan sering tertidur di An Nashr, masjid depan kampus yang baru saja dipasang empat unit Air Conditioner.

Menjelang lebaran, waktu terasa lamban berputar. Saya ingat rumah. Ingat dengan ramainya rumah saat berbuka; oleh keluarga dan orang-orang yang mampir di rumah. Ingat dengan masakan hasil laut yang di gelar di atas tikar pandan. Ingat dengan Sepat—sambal kuah asli Sumbawa—yang tiap berbuka dibuat oleh ibu saya yang orang Sumbawa. Menjelang lebaran begini, seharusnya saya ada di rumah. Tiduran di gazebo belakang rumah sambil mengobrol dengan ibu, bibi, dan paman-paman saya; tentang kuliah, ibukota, sayuran yang baru ditanam, dan ikan lele di kolam. Atau duduk di teras depan, ikut-ikut mengobrol tentang kuda pacuan bersama ayah, abang, sepupu, dan juga paman-paman yang semuanya menggemari pacuan kuda.

Malam lebaran ini tidak demikian. Jalan di depan posko ramai dengan pengendara sepeda motor hilir mudik; dengan pusat keramaiaannya di Bundaran Sektor 9 yang disesaki asap kembang api. Entah mengapa, mereka begitu bahagia saat Ramadhan berakhir. Tengah malam, saya hanya duduk sendirian di depan posko sambil memetik gitar. Mencari-cari chord lagu Home-nya Michael Bubble. Juga saya carikan nada intronya dengan harmonika merek Hero buatan Republik Rakyat China. Tapi, karena tidak ada alat penyangga harmonika yang digantung di leher (apa ya namanya?), saya tidak bisa memainkan keduanya secara bersamaan. Ah, biarlah.

Iseng saya rekam suara saya sambil memetik gitar dengan mode MMScompatible. Ugh, ternyata mendengar rekaman suara sendiri malu rasanya. Nadanya ke sini, suara saya malah entah ke mana. Saya coba rekam beberapa kali. Hasilnya sama saja. Ah sudahlah, tidak usah dipaksa; toh saya tidak dibayar. Saya hapus yang sangat-sangat jelek dan memilih yang saya anggap bagus; yang sedikit mirip dan banyak sekali bedanya dengan suara penyanyi aslinya. Begini syairnya yang saya lompat-lompatkan.

Maybe surrounded by

A million people I

Stilll feel allalone

I just wanna go home

Oh, I miss you, you know

Let me go home

I’m just too far

From where you are

I wanna come home

Saya kirim MMS ke adik saya, dengan rekaman yang menurut saya paling bagus nadanya. Pastilah dia mengerti Michael Bubble, karena dia pernah jadi penyiar radio. Mengerti di sini artinya bukan mengerti watak, kemauan, sampai perilaku si Michael Bubble, tapi artinya tahu kalau Michael Bubble itu penyanyi. MMS-nya buat semua keluarga di rumah, khususnya untuk ibu saya. Beberapa saat kemudian sebuah SMS masuk di ponsel saya. Dari Kiki, adik perempuan saya satu-satunya itu. Begini SMS-nya.

Jelek sekali suaranya,,,

He..he..he.. Ternyata tidak sesuai harapan. Tapi, berpikir positif saja. Mungkin dia sedang tidak berselera mendengar suara yang merdu karena sedang sibuk-sibuknya jadi mahasiswa baru.

Posko Stapala, 13:34, 7 Oktober 2008

“Ingin sekali bertemu Ramadhan tahun depan. Banyak sekali salah yang saya lakukan dalam Ramadhan ini. Bila ada waktu untuk saya”